Ceremony AGENDA
Trending

Menteri ESDM Saksikan Penandatangan Perjanjian Pembiayaan Proyek Smelter Pertama oleh Perbankan Nasional

Menteri ESDM Saksikan Penandatangan Perjanjian Pembiayaan Proyek Smelter Pertama oleh Perbankan Nasional
Dok. KESDM

Listrik Indonesia | Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif menyaksikan Simbolis Penandatanganan Perjanjian Kredit Sindikasi Fasilitas Term Loan Pembiayaan Pengolahan dan Pemurnian Bijih Nikel Laterit dengan Teknologi Refinery Kiln Electric Furnace (RKEF) 1x72 MVA PT Ceria Metalindo Prima dengan Sindikasi Bank Nasional yang dipimpin oleh Bank Mandiri, dengan anggota Bank Jawa Barat Banten (BJB) dan Bank Sulawesi Selatan Barat (Bank Sulselbar).

 

Proyek fasilitas pemurnian bijih nikel ini menjadi tonggak sejarah dukungan penuh Pemerintah dan keterlibatan perbankan nasional pertama kali dalam memberikan pembiayaan smelter untuk perusahaan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN).

 

Arifin mengatakan, pembangunan fasilitas hilirisasi untuk meningkatkan nilai tambah mineral merupakan amanat dari Undang-Undang Nomor 3 tahun 2020 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara (UU Minerba).

 

"Pemerintah maupun UU Minerba mengharuskan untuk mengolah sumber daya alam mineral kita untuk menjadi produk-produk turunan yang mempunyai nilai tambah. Selama ini memang kita kehilangan kesempatan memperoleh nilai tambah karena banyak hal, terkait dengan teknologi dan pendanaan yang tersedia. Sehingga menyebabkan selama ini kita selalu menjual material mineral sumber daya alam kita dalam bentuk mentahan," ujar Arifin di Kantor Kementerian ESDM, Rabu (6/4) petang.

 

Menurutnya, proses hilirisasi mineral telah menunjukkan satu perubahan dan memberikan nilai yang nyata. Contohnya, beberapa tahun yang lalu, pemasukan dari hasil minerba hanya jutaan dolar.

 

"Dan tahun lalu kita bisa tembus di atas 20 juta dolar dari hasil pengolahan ini. Ini tentu bukan akhir, namun adalah permulaan di mana kita memulai era baru, bagaimana kita bisa mengolah bahan-bahan baku kita untuk memberikan nilai tambah," imbuhnya.

 

Sebagaimana diketahui, potensi nikel di Indonesia adalah 23 persen dari potensi nikel dunia. Hal tersebut memberikan peluang yang besar bagi industri nikel yang merupakan bahan material konstruksi.

 

"Karena nikel juga dipakai untuk material konstruksi. Industri baja adalah industri kunci untuk bisa mendorong pertumbuhan ekonomi, karena baja inilah yang mendukung proyek-proyek infrastruktur dan infrastruktur yang mendorong percepatan pertumbuhan ekonomi," tutur Arifin.

 

Kementerian ESDM, tambah Arifin, memiliki visi untuk mendorong dan mempercepat proses hilirisasi. Penyelesaian sejumlah proyek hilirisasi tengah didorong agar dapat selesai pada waktu yang ditentukan, meski saat ini masih diberikan relaksasi. Arifin pun mengapresiasi Bank Mandiri dan anggota Sindikasi Bank Nasional yang telah mendukung visi Kementerian ESDM ini.

 

"Inisiatif yang timbul dari Kementerian ESDM adalah bagaimana caranya mendorong proyek-proyek smelter agar segera diselesaikan. Masih ada 12 smelter lagi yang harus kita dorong. Dengan penandatanganan yang kita saksikan hari ini, kita melihat bahwa dengan kebersamaan kita, dengan keterbukaan kita, kita bisa gendong (selesaikan). Saya ucapkan terima kasih kepada direksi Bank Mandiri, yang sudah mendorong proses hilirisasi," tandas Menteri ESDM.

 

Arifin juga menegaskan agar PLN sebagai penyedia listrik sebesar 300 Megawatt (MW) untuk tahap pertama dan 700 MW lainnya untuk selanjutnya, dapat memberikan pelayanan yang sebaik-baiknya, tanpa 'kedip'. Selain itu, Arifin juga meminta Wijaya Karya dan PP dapat melaksanakan porsi pekerjaan sebaik mungkin, sehingga proyek ini bisa selesai tepat waktu.

 

"Ketepatan waktu ini sangat penting, karena ini juga mempunyai pengaruh yang banyak terhadap pembiayaan dan juga terhadap pemasaran," tambahnya.

 

Pada kesempatan yang sama, Direktur Utama PT Ceria Metalindo Prima (CMP) Derian Sakmiwata mengatakan bahwa PT CMP akan membangun empat line RKEF sebesar 72 MVA dengan total produksi pertahun sebesar 252 ribu ton feronikel di kadar 22%. Selain itu, juga akan dibangun pabrik High Pressure Acid Leach (HPAL) dengan total produksi sebesar 103 ribu ton Mixed Hydroxide Precipitate (MHP) pertahun dengan kandungan 39% nikel dan 4% kobalt.

 

"Dengan total investasi keseluruhan USD2,2 miliar, dimulai bertahap, dimulai dengan agenda hari ini. Total tenaga kerja yang akan terserap jika semua proyek berjalan adalah 5.000 orang," jelasnya.

 

Derian juga berterima kasih kepada Kementerian ESDM atas seluruh dukungan, termasuk promosi melalui market sounding kepada investor dan pemberian status Proyek Strategis Nasional (PSN) dilanjutkan Objek Vital Nasional (Obvitnas) untuk proyek smelter yang tengah dikembangkan.

 

"Terima kasih atas dukungan Kementerian ESDM yang tidak ada hentinya membimbing kami, mulai sejak kami mendapatkan IUP, termasuk mempromosikan kami melalui program market sounding ke investor asing atau perbankan lokal, sehingga kami bisa tumbuh dan berkembang seperti sekarang ini. Kami juga diberikan kesempatan untuk mendapatkan gelar sebagai PSN dilanjutkan Obvitnas," ungkapnya.

 

Direktur Utama Bank Mandiri Darmawan Junaidi menyebutkan bahwa nilai pembiayaan secara sindikasi yang diperjanjikan adalah sebesar USD277.690.000, berupa fasilitas term loan untuk mendukung pembangunan dan operasional pabrik smelter feronikel RKEF line 1 di Desa Lapaopao, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara.

 

"Pembangunan line smelter feronikel dengan kapasitas 23 ribu ton pertahun ini diharapkan akan memberikan multiplier effect dari sisi pembangunan infrastruktur, pembangunan ekonomi dan investasi, maupun membuka lapangan pekerjaan untuk masyarakat di kolaka dan sulawesi tenggara, serta menjadi milestone tersendiri bagi PT CNI sebagai produsen nikel lokal yang pertama di Indonesia," pungkas Darmawan. (*)

 


Related Articles

0 Komentar

Berikan komentar anda

Back to top button